Copyright 2017 - Custom text here

Persaudaraan SUKARNO Dan Korea Utara ( Kim Il Sung ) Melawan NATO

5 Hal ini Jadi Bukti Jika Korea Utara Sangat Dihormati Oleh Indonesia

 

Respon publik Indonesia terhadap Korea Utara bisa dibilang tidak terlalu bagus. Sebagian besar netizen Indonesia masih suka mengecam dan mengutuk Kim Jong Un atas semua kontroversi yang dilakukannya. Mulai dari anggapan suka mengekang warganya hingga hal-hal ekstrem seperti mengeksekusi keluarga dekatnya. Kembali ke beberapa dekade lalu, kamu mungkin tak percaya jika masyarakat Indonesia selalu menghormati Korea Utara.

Ya, ada sederet bukti kejadian tentang bagaimana harmonisnya hubungan dua negara ini. Misalnya relasi mesra antara Sang Putra Fajar dengan Kim Il Sung yang merupakan moyang dari Kim Jong Un, pria paling dibenci di dunia.

Terlepas dari betapa tidak sukanya kita terhadap mereka, tak bisa ditampik jika Indonesia sejatinya sangat pro dan bersahabat dengan Korea Utara. Berikut beberapa jejak rukunnya hubungan kedua negara ini.

1. Hubungan Soekarno dan Kim Il Sung Sangat Istimewa

Sejak dulu Korea Utara selalu mendapatkan pertentangan dunia, terkait dengan paham ideologi mereka yang komunis itu. Namun Indonesia tak memandang ini sebagai sebuah tembok besar yang menghalangi dua negara untuk menjalin persaudaraan. Hingga akhirnya, Presiden Soekarno untuk pertama kalinya mengunjungi Korea Utara di tahun 1964.

 

Momen keakraban Soekarno dengan Kim Il Sung [Image Source]

Momen keakraban Soekarno dengan Kim Il Sung [Image Source]

Sambutan kepada Presiden ternyata bagus dan apresiatif. Bahkan Kim Il Sung juga membalas kunjungan ini bersama anaknya Kim Jong Il di bulan April tahun 1965. Kehadiran mereka berdua kala itu, sekaligus untuk mengikuti peringatan 10 tahun KAA pertama yang diadakan pada tahun 1955 di Bandung. Di KAA pertama itu, Soekarno memberikan wadah bagi Korut untuk bisa berkiprah di dunia Internasional.

 

2. Kim Il Sung dan Bunga Anggrek Khusus Miliknya

Ada sebuah cerita unik dan berkesan bagi Korea Utara saat lawatannya ke Indonesia di tahun 1965 itu. Setelah menghadiri perayaan KAA, Presiden Soekarno mengajak Kim Il Sung untuk berjalan-jalan ke Kebun Raya Bogor. Lalu sebuah peristiwa bersejarah terjadi, saat itu Kim Il Sung tengah berulang tahun dan Bung Karno dengan manisnya memberikan bunga anggrek sebagai hadiah.

 

Bunga anggrek ini jadi pengikat persahabatan Indonesia dan Korut hingga hari ini [Image Source]

Bunga anggrek ini jadi pengikat persahabatan Indonesia dan Korut hingga hari ini [Image Source]

Bukan bunga anggrek biasa, tapi ini yang sudah disilangkan khusus dan hanya satu-satunya. Bunga ini diberikan kepada Kim setelah sebelumnya dinamai Dendrobium Kimilsungia. Momen ini pun akhirnya menjadi perayaan nasional di Korea Utara. Setiap tahunnya, di bulan April, masyarakat Korut tak pernah absen untuk merayakan Festival Kimilsungia guna mengenang Kim Il Sung dan persaudaraannya  dengan Soekarno.

 

3. Indonesia dan Korea Utara Berhubungan Aktif Hingga Hari ini

Dengan perlakukan isolasi yang diterimanya, nyaris hanya sedikit sekali negara yang punya hubungan bilateral dengan Korea Utara. Apalagi prakarsa isolasinya sendiri adalah negara-negara barat termasuk Amerika yang punya pengaruh besar. Meskipun demikian, nyatanya hal tersebut tak pernah menghalangi hubungan antara Indonesia dan Korea Utara.

 

Anak-anak Korut ini menyanyikan lagu Indonesia Raya untuk menghormati hari kemerdekaan Indonesia [Image Source]

Anak-anak Korut ini menyanyikan lagu Indonesia Raya untuk menghormati hari kemerdekaan Indonesia [Image Source]

Sampai saat ini kedua negara tetap saling aktif mendukung. Hal tesebut dibuktikan dengan ditugaskannya perwakilan masing-masing negara untuk menjadi duta besar. Tak hanya itu saja, selepas Bung Karno mengunjungi Korut di tahun 1964, berturut-turut presiden setelahnya seperti Megawati dan juga Susilo Bambang Yudhoyono kerap melakukan kunjungan ke Korut dalam rangka mempererat hubungan persahabatan. Sebaliknya, sudah bolak balik perwakilan Korut juga mendatangi Indonesia dalam rangka kerja sama..

 

4. Publik Indonesia Sejatinya Menyukai Korea Utara
Banyak Nitizen pernah mengulas alasan kenapa Kim Jong Un patut dipuji, dan respon netizen ternyata cukup bagus. Hampir mayoritas menyetujui hal tersebut. Hal ini bisa disimpulkan jika meskipun stigma tentang Korut atau Kim Jong Un jelek, namun masyarakat kita sejatinya juga menaruh hormat terhadap mereka.

 

Publik Indonesia sejatinya menyukai Korea Utara [Image Source]

Publik Indonesia sejatinya menyukai Korea Utara [Image Source]

Fakta masyarakat Indonesia yang menyukai Kim Jong Un ini juga makin jelas dengan bukti polling dari BBC World Service Poll tahun 2013 lalu. Sebanyak hampir 42 persen penduduk Indonesia memandang positif terhadap Korut. Sisanya 22 persen punya pandangan lain.

 

5. Yayasan Soekarno Beri Penghargaan Kepada Kim Jong Un

Jika Bung Karno memberikan anggrek spesial kepada Kim Il Sung, maka Rachmawati Soekarnoputri juga melakukan hal yang sama. Bedanya ini bukan bunga dan tentunya apresiasi ini bukan diberikan kepada Kim Il Sung yang sudah meninggal. Rachmawati memberikan sebuah award kepada Kim Jong Un lantaran tokoh nyentrik ini masih sangat konsisten dalam melawan imperialisme barat.

 

Rachmawati Soekarnoputri saat memberikan penghargaan yang diwakilkan kepada Dubes Korut [Image Source]

Rachmawati Soekarnoputri saat memberikan penghargaan yang diwakilkan kepada Dubes Korut [Image Source]

“Kim Jong Un terbukti secara konsisten tetap melaksanakan jalan pikiran pemimpin besar mereka, yaitu Kim Il Sung, yakni melawan imperialise,” begitu ungkap Rachmawati yang juga merupakan ketua Yayasan Pendidikan Soekarno. Anak ketiga Presiden Soekarno ini juga mengatakan jika apa yang dilakukan Kim sejalan dengan pikiran ayahnya yang juga menentang neo kolonialisme dan imperialisme.

 

Inilah faktanya, kita mungkin tidak menyukai Korut dengan segala kontroversi yang mereka miliki. Namun, jika ditilik dari sejarah, Indonesia ibarat sahabat baik bagi Korea Utara. Bahkan Bapak Bangsa kita juga sangat menaruh hormat kepada pemimpin Korut. Namun pada akhirnya ini dikembalikan lagi kepara masyarakat. Setiap orang punya hak untuk suka atau tidak suka, cinta atau benci terhadap segala sesuatu. Termasuk dalam hal ini Korea Utara dan para pemimpinnya.

 

Baca Juga : 

 

                             

 

 

Get Adobe Flash player

Live Currency


The Forex Quotes are powered by Investing.com.

Social Media

Pengunjung

Flag Counter
DMCA.com Protection Status ||
f t g m